Your browser does not support JavaScript!
  Trimester III: Minggu 35


Organ Janin Sudah Sempurna

 

Umurku 33 minggu sekarang. Panjangku 45 cm dan berat badanku 2.2 kg. Aku akan berkonsentrasi meningkatkan berat badanku sekarang. Tinggal 5 minggu lagi!

 



Berat janin sekarang mencapai 2.2 kg dengan panjang total 45 cm. Sebagian besar organ janin sudah sempurna saat ini, janin akan berkonsentrasi untuk meningkatkan berat badannya di minggu terakhir kehamilan. Bila janin Ibu laki-laki maka testisnya sudah berada di kantung skrotum sekarang (kantung zakar).

 

Ibu:

 

Pengukuran rahim dari pusar berkisar 15 cm dan pengukuran dari simfisis pubis sampai bagian atas rahim mencapai 35 cm. Ibu mungkin mulai merasakan peningkatan dari frekuensi berkemih. Hal ini dapat terjadi karena janin yang semakin besar mulai menekan kandung kemih. Kurangi minum sebelum tidur dapat membantu mengurangi frekuensi berkemih di malam hari. Produksi ASI di payudara Ibu dapat menyebabkan sedikit rembesan yang disebut kolostrum. Mulai minggu ini, Ibu akan diminta untuk datang kontrol 1 minggu sekali. Saat ini juga merupakan saat yang tepat untuk membicarakan rencana persalinan bersama pasangan dan dokter.

Persiapkan barang-barang yang akan dibawa apabila Ibu akan bersalin nantinya dan tentukan rumah sakit dimana Ibu akan melakukan persalinan (lengkap dengan rute menuju rumah sakit tersebut). Jangan lupa untuk selalu makan dengan frekuensi yang teratur dan mempersiapkan makanan kecil untuk tenaga Ibu. Di saat persalinan nanti Ibu akan membutuhkan seluruh cadangan glukosa untuk mengedan.

 

Operasi Caesar

 

Operasi caesar dapat direncanakan atau tidak tergantung kondisi Ibu saat itu. Mungkin saja perencanaan awal adalah melahirkan secara normal namun di tengah jalan tiba-tiba pembukaan Ibu tidak maju-maju atau terdapat gawat janin, maka operasi caesar dapat dilakukan segera. Beberapa indikasi untuk melakukan operasi caesar adalah:

  • Riwayat operasi caesar sebelumnya dengan insisi klasik vertikal, atau operasi caesar lebih dari 1 kali
  • Riwayat operasi rahim sebelumnya (miomektomi)
  • Janin kembar (beberapa bayi kembar dapat dilahirkan secara pervaginam namun bagi mereka yang memiliki resiko tinggi atau mengandung kembar lebih dari 2 direkomendasikan untuk menjalani operasi caesar)
  • Bayi besar (makrosomia, memiliki berat > 4kg)
  • Disproporsi sefalo-pelvis (CPD)
  • Posisi bayi sungsang (bokong di bawah) atau lintang
  • Plasenta previa pada Ibu (plasenta menutupi jalan lahir), abruptio plasenta
  • Ibu adalah pengidap HIV positif
  • Bayi memiliki kelainan yang membuat persalinan pervaginam beresiko tinggi

Ibu dapat ditemani dengan pasangan atau keluarga ketika melahirkan dengan operasi caesar (tergantung kebijakan rumah sakit dan kasus Ibu). Ibu akan diberikan anestesi (bius) epidural atau spinal yang akan mematikan separuh bawah badan sementara Ibu masih sadar namun tidak akan merasakan sakit. Kain akan dibentangkan antara Ibu dengan tubuh Ibu bagian bawah sehingga Ibu tidak perlu melihat prosedur operasi caesar tersebut. Operasi ini umumnya berlangsung selama 30 menit. Setelah bayi lahir dan selesai diperiksa serta dibersihkan, bayi akan diberikan pada Ibu untuk inisiasi menyusu dini.

Keuntungan melahirkan dengan operasi caesar adalah melahirkan bayi yang sehat. Kerugiannya adalah adanya komplikasi dari operasi caesar (infeksi, perdarahan, syok), Ibu akan tinggal di rumah sakit lebih lama, dan pemulihan di rumah paska operasi lebih lama dari persalinan normal (4-6 minggu).

 

Tips: Empat Tahapan Melahirkan


Tahapan Pertama (Kala I, Kala Pembukaan):

Tahapan pertama adalah tahapan kontraksi dan pembukaan dari serviks (leher rahim). Serviks akan meregang, menipis, dan membuka. Permulaan kala I adalah datangnya kontraksi yang teratur dan semakin meningkat baik frekuensi maupun intensitasnya. Dokter atau petugas kesehatan akan memeriksa serviks Ibu dan menghitung waktu kontraksi untuk menandakan apakah Ibu sudah masuk ke dalam fase aktif atau belum. Pada saat memasuki tahapan inilah Ibu sebaiknya segera bersiap-siap menuju rumah sakit. Fase ini dapat berlangsung selama 14-15 jam pada primi (persalinan pertama kali) dan dapat berlangsung lebih cepat pada multigravida (persalinan > 1 kali)

Tahapan Kedua (kala 2, Kala Pengeluaran):

Kala 2 adalah kala pengeluaran. Apabila pembukaan Ibu sudah lengkap (10 cm atau 10 jari) maka masuklah ke dalam fase mengedan. Teknik mengedan yang baik adalah kedua tangan mengait lutut dan mengedan hanya dilakukan bila kontraksi atau mulas datang. Kontraksi akan datang setiap 2-3 menit. Tutup mulut Ibu dan mulailah mengedan panjang dan kuat. Hentikan mengedan apabila kontraksi berhenti. Pada primigravida, kala 2 berlangsung selama 1-1,5 jam, dan pada multigravida berlangsung selama sekitar ½ jam.

Pada akhir tahapan ini dokter mungkin melakukan episiotomi (terutama untuk persalinan pertama) untuk melebarkan jalan lahir (apabila diperlukan). Janin Ibu akan melihat dunia pertama kalinya pada tahapan ini.

Tahapan Ketiga (Kala 3, Kala Pengeluaran Plasenta):

Setelah bayi dilahirkan, antara 6 - 15 menit plasenta atau ari-ari akan dilahirkan. Umumnya kala ini berlangsung cepat, tidak nyeri, dan tanpa masalah.

Tahapan Keempat (Kala 4):

Tahapan ini adalah tahapan observasi atau pengawasan perdarahan dan baik atau tidaknya kontraksi rahim selama kurang lebih satu jam. Tahapan ini penting terutama bagi Ibu yang memiliki risiko perdarahan pasca melahirkan (Haemoragic Post Partum).