Your browser does not support JavaScript!
 27 Jun 2019    18:00 WIB
10 Fakta Tentang Penyakit Silent Killer
Penyakit Silent Killer adalah penyakit yang timbul hampir tanpa adanya gejala awal namun dapat menyebabkan kematian. Penyakit pembunuh utama yang bersifat Silent Killer adalah Penyakit Jantung, Tekanan darah tinggi dan kencing manis Penyakit Silent Killer lainnya adalah kanker ginjal, kanker pankreas, hepatitis B dan hepatitis C. Penyakit Jantung adalah penyakit Silent Killer yang merupakan pembunuh nomor satu. Faktor risiko utama yang berhubungan dengan jantung adalah tekanan darah tinggi, merokok, gaya hidup tidak sehat dan gangguan kadar kolesterol. Kanker merupakan kelompok Silent Killer dan hampir menjadi kelompok pembunuh terbesar nomor dua. Perkiraan kematian dalam setahun akibat kanker adalah sekitar 6,2 juta. 1 dari 8 kematian terjadi karena kanker. Merokok merupakan faktor risiko penting untuk penyakit silent killer seperti kanker dan penyakit jantung. Merokok dapat menyebabkan 87% dari kejadian kanker paru-paru. Mesothelioma merupakan silent killer lainnya yang hampir selalu disebabkan karena  menghirup serat asbes dan saat ini tidak ada obat yang dapat mengobati kanker yang sangat mematikan ini. Mesothelioma adalah sejenis kanker langka yang terjadi pada jaringan tipis yang melapisi sebagian besar organ dalam, dapat terjadi di paru, perut dan jantung. Ada 246 juta orang dengan penyakit kencing manis di dunia dan setiap tahunnya diperkirakan sekitar 3,2 juta orang meninggal karena penyakit kencing manis dan komplikasinya.   Obstructive Sleep Apnea (OSA) atau penyumbatan aliran pernapasan selama tidur merupakan faktor risiko penyakit stroke dan kematian mendadak saat tidur. Obesitas atau kelebihan berat badan akan meningkatkan risiko dan kejadian OSA. Epidemi Penyakit Silent Killer yang berpotensi menjadi ancaman bagi dunia kesehatan yaitu penyakit hati akibat Hepatitis B dan C. Hal ini akan menyebabkan terjadinya sirosis hati, kanker hati dan kematian. Kedua virus ini telah menginfeksi hampir 530 juta orang di dunia. Setiap tahun ada 3 sampai 4 juta orang yang baru terinfeksi oleh virus. Tidak ada obat atau vaksin untuk infeksi hepatitis C kronis. Sumber: medindia
 08 Jun 2019    16:00 WIB
Nyeri Lengan Biasa Atau Akibat Serangan Jantung?
Nyeri di lengan kiri dapat disebabkan oleh berbagai hal, mulai dari tertariknya otot hingga serangan jantung. Walaupun tidak dapat selalu membedakan apakah nyeri lengan kiri yang Anda alami disebabkan oleh suatu gangguan ringan atau berat, akan tetapi di bawah ini terdapat beberapa hal yang mungkin dapat membantu Anda membedakannya.   Nyeri Dada Dengan Nyeri Lengan Kiri Walaupun tidak selalu merupakan suatu tanda bahaya, akan tetapi kombinasi antara rasa nyeri atau rasa berat di daerah dada dengan nyeri di lengan kiri merupakan suatu pertanda bahwa Anda harus segera mencari pertolongan medis untuk mengetahui secara pasti apakah gejala yang Anda alami memang benar merupakan suatu pertanda bahaya atau bukan. Berbagai gejala gangguan jantung kadangkala tidak jelas dan beberapa orang yang mengalami serangan jantung atau gangguan jantung berat justru tidak pernah merasa nyeri dada, bahkan mungkin tanpa atau sedikit gejala. Beberapa gejala gangguan jantung atau serangan jantung lainnya selain nyeri dada yang menjalar ke lengan kiri adalah sesak napas, mual, gangguan pencernaan, pusing, berkeringat yang tidak biasanya, atau peningkatan denyut jantung. Jika nyeri lengan kiri menyertai berbagai gejala ini, maka gejala tersebut dapat merupakan gejala dari suatu gangguan jantung.   Nyeri Lengan Kiri Akibat Nyeri Otot Nyeri lengan kiri yang disebabkan oleh melakukan suatu gerakan atau tekanan pada daerah yang nyeri biasanya jarang disebabkan oleh gangguan jantung. Berbagai aktivitas sederhana seperti mengangkat barang atau memindahkan perabotan rumah tangga dapat menyebabkan peradangan pada otot lengan atau persendian lengan. Nyeri yang disebabkan oleh hal ini dapat kembali terasa saat Anda melakukan gerakan sederhana, misalnya dengan menekan daerah tersebut. Selain itu, nyeri lengan juga dapat disebabkan oleh terjepitnya saraf di daerah leher dan menggerakkan leher atau memutar leher dapat menyebabkan lengan terasa nyeri. Jadi, nyeri lengan yang berhubungan dengan terjadinya gangguan jantung biasanya tidak dipengaruhi oleh pergerakkan lengan.   Nyeri Menetap Pada Lengan Kiri Jika nyeri di lengan kiri Anda terus ada (menetap) dalam waktu yang lama, maka nyeri lengan Anda mungkin juga tidak berhubungan dengan terjadinya gangguan jantung. Nyeri menetap pada lengan dapat disebabkan oleh radang persendian dan tendon yang dapat terjadi selama beberapa bulan atau bahkan beberapa tahun. Selain itu, nyeri tajam dan sangat singkat pada lengan juga biasanya tidak berhubungan dengan adanya gangguan jantung, terutama bila nyeri ini timbul akibat gerakan pada lengan atau leher.   Hal yang Perlu Diperhatikan Bila nyeri di lengan kiri terus memburuk dengan aktivitas dan membaik saat Anda beristirahat, maka Anda mungkin membutuhkan pertolongan medis segera, karena hal ini dapat merupakan pertanda adanya gangguan jantung, terutama bila nyeri terasa dalam dan lengan tidak teraba keras. Nyeri lengan kiri yang terjadi secara mendadak, misalnya saat Anda sedang menonton televisi, maka hal ini dapat disebabkan oleh suatu gangguan jantung. Segera hubungi dokter Anda jika nyeri lengan kiri yang Anda alami juga disertai oleh beberapa gejala lainnya seperti nyeri dada, mual, muntah, pusing, pingsan, sesak napas, berkeringat yang tidak biasanya, perut kembung, batuk, atau mengi.  Baca juga: 5 Gejala Tersembunyi dari Serangan Jantung  Ingin tahu informasi lebih lanjut mengenai topik ini? Tanya langsung ke dokter kami di fitur Tanya dokter sekarang.  Sumber: livestrong
 15 May 2019    08:00 WIB
Cara Membersihkan Plak Pada Pembuluh Nadi
Penyakit jantung tidak mengenal usia. Bahkan beberapa deretan artis papan atas Indonesia pun ada yang meninggal karena sakit jantung di usia muda seperti Mike Mohede di tahun 2016. Salah satu penyebab utama adalah adanya plak pada pembuluh nadi atau arteri. Ini dikarenakan arteri merupakan pembuluh darah yang membawa darah dari jantung. So, kita semua perlu menjaga kesehatan jantung kita. Dalam hal ini lebih spesifik kita membahas bagaimana kita memiliki arteri yang sehat tanpa plak yang menghalangi aliran darah. Penyumbatan arteri Penyumbatan disebabkan karena adanya plak yang menempel pada dinding arteri. Plak terbentuk dari campuran lemak, kalsium, kolesterol dan limbah dari sel-sel tubuh kita. Penyumbatan yang menumpuk menyebabkan penyempitan pembuluh darah yang disebut atherosclerosis. Jika ini terjadi maka darah segar tersumbat sehingga tidak bisa mencapai organ tubuh yang lain. Akibatnya orang tersebut akan beresiko terkena serangan jantung, gagal jantung, atau stroke. Tentu saja lebih baik mencegah daripada mengobati. Sebenarnya ada dua perkara yaitu makanan dan olahraga. Hindari lemak jenuh Lemak jenuh dan lemak trans mengandung LDL yang tinggi yang merupakan bahan utama yang menyebabkan plak. Lemak trans terdapat pada makanan gorengan, makanan olahan, kue, biskuit, mentega, dsb. Sedangkan untuk makanan yang lemak jenuh kebanyakan ditemukan pada produk hewani seperti daging sapi, babi, dan susu, tetapi juga dalam minyak kelapa dan minyak sawit. Makanlah lebih banyak lemak tak jenuh Lemak ini adalah lemak yang baik karena mengadung HDL yang memiliki dapat membantu mengambil kolesterol jahat dari arteri sebelum berubah menjadi plak. Lemak tak jenuh terutama ditemukan pada tumbuhan dan ikan berlemak seperti alpukat, zaitun, walnut, minyak bunga matahari, ikan trout, salmon, dsb. Minumlah teh herbal Sebuah studi dari 2011 menemukan bahwa minum 6 cangkir teh rooibos per hari selama 6 minggu membantu menurunkan jumlah kolesterol LDL dalam darah. Juga ditemukan teh hijau dan ekstraknya dapat menurunkan kolesterol LDL dalam darah, meskipun ini tidak mempengaruhi kolesterol HDL. Sedangkan teh jahe juga bagus untuk kesehatan kardiovaskular sesuai dengan hasil studi tahun 2016. Berolahragalah secara teratur Obesitas merupakan faktor risiko penumpukan plak dan penyakit jantung. Selain makan makanan yang sehat, berolahraga secara teratur dapat membantu seseorang menurunkan berat badan dan mengurangi risiko masalah jantung. Sobat bisa melakukan latihan kardiovaskular yang sederhana seperti jogging, bersepeda, berlari, jalan cepat, renang, tenis, aerobik. Untuk hasil yang baik dan meningkatkan denyut jatung, lakukanlah latihan ini 30 hingga 60 menit. Pola hidup yang sehat lainnya Berhentilah merokok karena menurut AHA (asosiasi jantung amerika) merokok bisa merusak arteri secara langsung dan membuat lemak menimbun lebih cepat dan membesar. Kurangilah stress karena ini mempengaruhi reaksi tubuh. Gunakan teknik menenangkan diri untuk menguranginya seperti yoga, meditasi, atau latihan pernapasan dapat membantu beberapa orang bersantai selama hari yang sibuk. Apa yang telah dijabarkan di atas adalah tindakan yang bisa kita lakukan untuk mencegah penyumbatan. Setidaknya jika kita menerapkannya akan ada pengurangan sehingga arteri kita bisa menjadi lebih bersih dan sehat. Jika sobat mengalami masalah atau kendala terutama berkenaan dengan pola hidup seperti makanan dan olahraga, sobat bisa menghubungi dokter yang berkompeten dan ahlinya sehingga sobat bisa mendapatkan hasil yang lebih efektif. Tetaplah sehat dan jangan patah semangat.   Ingin tahu informasi lebih lanjut mengenai topik ini? Tanya langsung ke dokter kami di fitur Tanya dokter sekarang.
 24 Apr 2019    16:00 WIB
Mengenal Lebih Dalam Tentang Aritmia (Irama Jantung Abnormal)
Apakah aritmia itu?Ritme jantung abnormal (aritmia) adalah urutan dari detak jantung yang tidak teratur, terlalu cepat, terlalu lambat, atau dilakukan melalaui jalur listrik abnormal pada jantung. Gangguan jantung adalah penyebab paling umum dari irama jantung abnormal (aritmia). Kadang-kadang orang sadar irama jantungnya abnormal, tetapai kebanyakan mereka hanya merasakan konsekuensinya seperti lesu atau pingsan.Kecepatan normal jantung biasanya 60 sampai 100 detak per menit. Namun demikian, detak jantung normal lebih rendah untuk usia muda, khususnya yang mempunyai fisik fit. Kecepatan jantung yang bervariasi adalah normal. Kecepatan jantung tidak hanya merespon kegiatan olah raga dan tidak beraktivitas tetapi juga dipengaruhi oleh nyeri dan emosi. Hanya ketika kecepatan jantung tidak wajar cepatnya (takikardi) atau lambatnya (bradikardi) atau ketika impuls elektrik bergerak dalam aliran yang abnormal sehingga detak jantung diperkirakan mempunyai irama yang abnormal (aritmia). Irama abnormal mungkin teratur atau tidak teratur. Apa saja penyebab dari aritmia? Penyebab aritmia paling umum  adalah: •  Gangguan jantung, penyakit arteri koroner khususnya, gangguan katup jantung, dan gagal jantung. •  Obat resep atau OTC termasuk yang digunakan untuk mengobati gangguan jantung, dapat menyebabkan aritmia. •  Beberapa aritmia disebebakan oelh kelainan anatomi yang ada sejak lahir (cacat lahir bawaan). •  Umur berkaitan dengan perubahan dalam system listrik jantung menyebabkan aritmia lebih mudah terjadi. • Kelenjar tiroid ynag terlalu aktif (hipertiroidisme), menghasilkan kadar hormon tiroid yang tinggi, dapat menyebabkan aritmia cepat. Kelenjar tiroid yang kurang aktif (hipotiroid), menghasilkan hormone tiroid yang rendah dapat menyebabkan aritmia lambat. •  Terkadang tidak ada penyabab aritmia yang teridentifikasi.•  Aritmia cepat (takikardi) dapat disebabkan oleh olah raga, stress emosional, konsumsi alcohol berlebih, merokok, atau menggunakan obat yang mengandung stimulant, seperti obat flu dan demam. •  Aritmia lambat (bradikardi) dapat disebabkan oleh nyeri, lapar, capai, gangguan pencernaan (seperti diare dan muntah), atau kembung, yangd apat merangsang saraf vagus berlebihan (dengan stimulasi yang cukup, walau jarang terjadi, saraf vagus dapat menyebabkan jantung berhenti) dalam sebagian besar keadaan, aritmia dapat selesai dengan sendirinya. Apa saja gejala dari aritmia? Beberapa orang yang mengalami aritmia mungkin menyadarinya. Namun kesadaran detak jantung (palpitasi) bervariasi antara setiap orang. Beberapa orang dapat merasakan detak jantung yang normal, dan kebanyakan orang bisa merasakan detak jantung saat mereka berbaring di sisi kiri mereka. Bagaimana mendiagnosa aritmia?Seringkali, penjelasan pasien mengenai gejala membantu dokter membuat diagnosis awal dan menentukan keparahan aritmia. Electrocardiography (ECG) adalah prosedur pemeriksaan  utama untuk mendeteksi aritmia dan menentukan penyebabnya. Prosedur pemeriksaan lainnya termasuk tes tekanan latihan (ECG) dan pengukuran tekanan darah sewaktu olah raga dan tes alectrofisiologi. Apakah pengobatan untuk aritmia?Bagi pasien yang mengidap aritmia yang tidak berbahaya, untuk menjamin agar tidak berbahaya dengan pengobatan yang cukup. Kadangkala aritmia menjadi berkurang terjadinya atau bahkan berhenti ketika dokter mengganti obat pasien atau mengatur ulang dosisnya. Menghindari alkohol, kafein (dalam makanan dan minuman), atau merokok mungkin juga membantu. Menghindari olah raga keras dapat membantu jika debaran terjadi hanya sewaktu berolah raga. ObatObat antaritmia berguna untuk menekan aritmia cepat yang menyebabkan gejala yang tidak bisa ditolerir atau berisiko. Tidak ada satu obatpun yang mampu mengobati semua aritmia pada setiap pasien. Kadang kala beberapa obat harus dicoba sampai responnya memuaskan Alat pacu jantungAlat pacu jantung buatan adalah sebuah alat elektronik yang beraksi di tempat jantung sendiri. Alat ini diimplan melalui operasi di bawah kulit, biasanya di bawah tulang selangka.kanan atau kiri. Alat ini dkoneksikan ke jantung dengan kabel melalui pembuluh darah. Baca juga: Konsumsi Ganja Dapat Sebabkan Komplikasi Jantung dan Kematian Ingin tahu informasi lebih lanjut mengenai topik ini? Tanya langsung ke dokter Kami di fitur Tanya dokter sekarang Sumber: wemd
 26 Dec 2018    18:00 WIB
Sauna Dapat Membantu Mengurangi Resiko Penyakit Jantung
Teman-teman, siapa yang punya kebiasaan setelah fitness atau berenang kita pergi ke ruang sauna? Ruangan panas berasap ini ternyata ada manfaatnya loh. Tidak hanya membakar lemak dalam tubuh, dan membuat tubuh kita lebih relax namun ternyata ada manfaat lainnya, yaitu bisa membantu mengurangi resiko penyakit jantung. Ah masa sih? Mari kita pelajari bukti ilmiahnya. Sebuah studi baru dari para peneliti di University of Eastern Finland menemukan bahwa orang memperoleh manfaat kesehatan utama dari mandi sauna, tanpa memandang jenis kelamin. Studi sebelumnya telah banyak melihat manfaat hanya pada pria. "Kami telah menemukan pengurangan risiko untuk kejadian kardiovaskular baik pada pria maupun wanita," kata Tanjaniina Laukkanen, MSc, penulis pertama studi ini, "Kami tidak memiliki informasi ini sebelumnya." Laukkanen dan timnya menerbitkan hasil studi mereka di jurnal BMC Medicine. Apa yang ditemukan oleh studi ini, yaitu para peneliti menemukan bahwa mandi sauna sering dikaitkan dengan penurunan risiko kejadian penyakit kardiovaskular fatal (CVD) (seperti serangan jantung dan stroke) dan semua penyebab kematian. Para peneliti menggunakan studi penyakit jantung berbasis populasi sebelumnya di Finlandia, Studi Penyakit Jantung Kuopio Iskemik (KIHD) sebagai dasar untuk pekerjaan mereka. Dengan menggunakan studi KIHD, mereka melihat terjadinya insiden penyakit kardiovaskular di antara kohort 1.688 peserta, baik pria maupun wanita, antara usia 53 dan 74 tahun. Anggota kelompok awalnya diperiksa antara 1998 dan 2001, dengan kunjungan tindak lanjut reguler sejak saat itu. Peserta diminta untuk melaporkan kebiasaan mandi sauna mereka, termasuk seberapa sering (kali per minggu), durasi setiap sauna, dan suhu ruang sauna. Tergantung pada frekuensi sauna, peneliti membagi peserta menjadi satu dari tiga kelompok: satu kali per minggu, dua hingga tiga kali per minggu, dan empat hingga tujuh kali per minggu. Sebanyak 181 peristiwa CVD fatal terjadi selama kira-kira 15 tahun masa tindak lanjut - dan semakin sering orang menggunakan sauna, semakin kecil kemungkinan mereka untuk mati. Risiko terendah mortalitas terkait CVD adalah pada kelompok yang menggunakan sauna empat hingga tujuh kali per minggu. Kelompok orang yang hanya satu kali mandi sauna per minggu, memiliki sekitar empat kali lebih banyak kematian dibandingkan dengan kelompok orang yang lebih sering mandi sauna dalam seminggu. Mereka yang juga cenderung memakai sauna lebih lama (45 menit atau lebih lama per sesi, dibandingkan dengan 15 menit atau kurang) juga menunjukkan hasil yang lebih baik dalam hal mortal terkait CVD. "Kami tahu bahwa panas (dari bak air panas, uap, sauna atau bahkan iklim hangat) memiliki manfaat terapeutik berkaitan dengan menurunkan tekanan darah," kata Dr Cindy Grines, ketua kardiologi di Zucker School of Medicine di Hofstra / Northwell, New York. "Terapi panas diketahui bermanfaat bagi banyak sistem yang berbeda di dalam tubuh kita. Faktanya, alasan seseorang mengembangkan demam adalah bahwa panas memungkinkan tubuh untuk melawan infeksi dengan lebih baik, "kata Grines. Selain itu, penelitian ini memang menawarkan beberapa tantangan bagi audiens Amerika. Di Finlandia, mandi sauna sudah merupakan aktifitas harian dan budaya mereka. Bangsa Eropa utara dikatakan memiliki sauna sebanyak televisi - sekitar 3,3 juta dengan penduduk hanya berjumlah 5,5 juta. Berikut adalah beberapa rekomendasi saat menggunakan sauna: Jangan minum alkohol sebelum atau saat digunakan. Pastikan untuk tetap terhidrasi dan bawa air minum. Panas dari sauna dapat menurunkan tekanan darah, menyebabkan pusing, terutama saat berdiri. Selalu berdiri perlahan dan sadar akan sekeliling kita. Tetap disarankan bagi setiap orang yang sudah memiliki masalah penyakit jantung, sebelum masuk ruang sauna, konsultasi dulu ke dokter yah, untuk menghindari hal-hal yang tidak perlu terjadi.   Sumber : www.healthline.com
 18 Dec 2018    18:00 WIB
10 Hal Ini Bisa Membuat Jantung Makin Sehat. Berani Coba ?
Olahraga serta diet sehat dan seimbang telah banyak diketahui dapat membantu meningkatkan kesehatan jantung seseorang, tetapi sebenarnya masih banyak faktor lainnya yang dapat menurunkan resiko terjadinya gangguan jantung. Di bawah ini terdapat beberapa hal yang dapat membantu menjaga kesehatan jantung Anda.   1.      Dark Coklat Dark coklat mengandung berbagai jenis polifenol, suatu zat yang berfungsi untuk menurunkan kadar radikal bebas di dalam tubuh, yang dapat membantu mengurangi kerusakan sel. Selain itu, polifenol juga dapat melindungi jantung. Sebuah penelitian yang dilakukan di The Harvard School of Public Health menemukan bahwa orang yang mengkonsumsi coklat dan permen setidaknya 3 kali sebulan dapat hidup hingga setahun lebih lama dibandingkan dengan orang yang mengkonsumsi terlalu banyak coklat atau justru tidak pernah mengkonsumsi coklat. Pada penelitian ini, para peneliti mengamati sekitar 8.000 orang Amerika yang berusia sekitar 65 tahun selama 5 tahun.   2.      Teh Flavonoid yang terdapat di dalam teh hijau, teh hitam, dan teh putih dapat membantu meningkatkan kerja pembuluh darah dan memperlancar aliran darah. Para peneliti di Belanda menemukan bahwa orang yang mengkonsumsi 3-5 gelas teh setiap harinya dapat menurunkan resiko terjadinya gangguan jantung dan stroke hingga 44%.   3.      Jaga Kesehatan Gigi Tahukah Anda bahwa kesehatan gigi Anda ternyata juga dapat mempengaruhi kesehatan jantung Anda? Hal ini dikarenakan bakteri yang menyebabkan terjadinya berbagai gangguan pada gusi dan mulut juga dapat menyebabkan terjadinya peradangan yang dapat merusak pembuluh darah. Sebuah penelitian baru di University of California, Berkeley, Amerika, menemukan bahwa seorang wanita yang melakukan pemeriksaan kesehatan gigi dan mulut secara teratur dapat menurunkan resiko terjadinya serangan jantung dan berbagai gangguan jantung serta pembuluh darah lainnya hingga 30% (sepertiga).   4.      Tertawalah Sesering Mungkin Sebuah penelitian yang dilakukan di University College di London menemukan bahwa tertawa terbahak-bahak ternyata dapat membantu membuat dinding pembuluh darah Anda menjadi lebih rileks, yang dapat memperlancar aliran darah hingga 45 menit. Oleh karena itu, tertawalah setidaknya 15 menit setiap harinya.   5.      Meditasi Berbagai penelitian yang dilakukan di the Medical College of Wisconsin menemukan bahwa melakukan meditasi selama 30 menit setiap harinya dapat menurunkan resiko terjadinya serangan jantung hingga 50%.   6.      Berpikir Positif Sebuah penelitian yang dilakukan sekitar 10 tahun lalu dan yang mengamati lebih dari 1.700 orang dewasa di Eropa menemukan bahwa para orang dewasa yang memiliki pikiran dan cara berpikir positif memiliki resiko yang lebih rendah untuk mengalami serangan jantung. Hal ini juga berarti bahwa orang yang selalu bersyukur dalam kehidupannya dan mengekspresikan hal tersebut memiliki kesempatan untuk hidup lebih lama dan lebih sehat daripada orang lain yang tidak melakukan hal tersebut.   7.      Tidur yang Cukup Tidur juga merupakan hal yang sangat penting bagi kesehatan jantung Anda, terutama bila Anda merupakan seorang wanita. Para peneliti di University of Chicago menemukan bahwa tidur 1 jam lebih lama dapat membantu menurunkan resiko terjadinya pengerasan pembuluh darah koroner hingga 33%.   8.      Hubungan Seks Lebih Sering Memiliki kehidupan cinta yang bahagia tampaknya memiliki dampak yang sangat baik bagi kesehatan seseorang. Tahukah Anda bahwa berhubungan seks ternyata dapat membantu menurunkan kadar stress di dalam diri Anda? Selain itu, berhubungan seks juga merupakan suatu olahraga yang akan membakar sekitar 85 kalori selama 30 menit.   9.      Fokuskan Pada Kenangan Indah Fokuskanlah pikiran Anda pada berbagai kenangan indah dan membahagiakan pada masa lalu Anda. Para peneliti telah menemukan bahwa mengingat berbagai kenangan indah di masa lalu Anda ternyata dapat membantu meningkatkan kekuatan daya than butuh dan menjaga kesehatan Anda secara keseluruhan, yang pada akhirnya dapat meningkatkan kesehatan jantung Anda.   10.  Batasi Waktu Menonton Televisi Sebuah penelitian lainnya di Amerika menemukan bahwa keluarga yang membatasi waktu menonton televisi hingga kurang dari 2 jam setiap harinya dapat membantu menurunkan resiko terjadinya berbagai gangguan jantung. Hal ini mungkin dikarenakan aktivitas fisik keluarga tersebut akan lebih baik bila tidak menonton televisi karena saat menonton televisi seseorang biasanya hanya akan duduk diam tidak bergerak dan bahkan sambil mengemil. Menurut the U.S. Department of Health and Human Services, hampir sebagian besar orang dewasa membutuhkan setidaknya 4-5 jam setiap minggunya untuk melakukan aktivitas fisik intens.  Baca juga: Buah Delima Untuk Mencegah Penyakit Jantung  Ingin tahu informasi lebih lanjut mengenai topik ini? Tanya langsung ke dokter kami di fitur Tanya dokter sekarang. Sumber: sheknows
 06 Dec 2018    16:00 WIB
Wow Ternyata Ini Manfaat Makan Buah Setiap Hari
Sebuah penelitian menunjukkan bahwa seseorang yang makan buah setiap hari akan menurunkan risiko terkena penyakit jantung dan stroke hingga 40 %. Dalam penelitian tersebut ditemukan bahwa seseorang yang makan lebih banyak buah, semakin menurunkan risiko seseorang terkena penyakit kardiovaskular dan tekanan darah yang menurun. Penelitian ini dilakukan pada 451.682 orang yang terdaftar dalam penelitian kesehatan di Cina dan dipresentasikan pada kongres European Society of Cardiology di Barcelona. Para peserta yang ikut dalam penellitian tersebut berasal dari beberapa daerah pedesaan dan perkotaan yang berbeda, dan tidak satu pun dari mereka memiliki riwayat penyakit jantung. Jumlah buah yang mereka makan dibagi dalam lima kategori: Tidak pernah Setiap bulan 1-3 hari per minggu 4-6 hari per minggu Setiap hari Sekitar 18% dari jumlah peserta makan buah setiap hari dan 6,3% tidak pernah makan buah. Jumlah rata-rata buah yang dimakan oleh orang-orang tersebut setiap hari sekitar 1,5 porsi. Selama 7 tahun, ditemukan ada 19.300 kasus penyakit jantung dan 19.689 kasus stroke. Tekanan Darah Para peneliti juga menemukan bahwa mereka yang makan buah lebih sering memiliki tekanan darah yang lebih rendah. Terlebih lagi, mereka menemukan bahwa dibandingkan dengan orang yang tidak pernah makan buah, mereka yang makan buah setiap hari mengurangi risiko penyakit kardiovaskular antara 25% dan 40%. Rincian penurunan risiko yaitu: Sekitar 15% penurunan risiko penyakit jantung Sekitar 25% penurunan risiko stroke iskemik (kerusakan yang terjadi disebabkan karena adanya penyempitan pembuluh darah di otak) Sekitar 40% penurunan risiko stroke hemoragik (kerusakan yang terjadi disebabkan oleh perdarahan dari pembuluh darah) Semakin banyak buah yang dimakan, semakin rendah risiko penyakit kardiovaskular, kata para peneliti tersebut yang diterbitkan dalam jurnal European Heart Sumber: webmd
 19 Nov 2018    11:00 WIB
Apel Mampu Cegah Serangan Jantung dan Stroke
Anda tentu sudah pernah mendengar pepatah "an apple a day keeps the doctor away", sebuah apel sehari dapat membuat dokter pergi. Ternyata hal itu bukanlah sebuah pepatah kosong. Para peneliti di the University of Oxford, membandingkan efek memakan sebuah apel dengan mengkonsumsi obat statin (obat yang biasa digunakan untuk menurunkan kadar kolesterol) pada orang dewasa berusia 50 tahun ke atas di Inggris. Para peserta dalam penelitian ini diminta untuk tidak mengubah pola diet dan gaya hidupnya, kemudian peneliti akan mencatata tingkat kematian yang terjadi yang disebakan oleh penyakit serangan jantung dan stroke. Hasil dari studi tersebut diterbitkan oleh BMJ. Para peneliti menemukan jika orang-orang yang memakan apel setiap hari dengan orang-orang yang mengkonsumsi statin memiliki penurunan angka kematian yang sama. Para ilmuwan juga memperkirakan jika 70% penduduk usia 50 tahun keatas di Inggris secara rutin memakan sebuah apel setiap harinya maka sebanyak 8500 kematian yang disebabkan oleh serangan jantung dan stroke dapat dihindari. Dan jika 90% penduduk usia 50 tahun keatas di Inggris rutin memakan apel, jumlah nyawa bisa diselamatkan akan naik menjadi 11.000 per tahun. Para ilmuwan juga menemukan bahwa dengan peresepan obat statin pada pasien berusia 50 tahun keatas akan menyebabkan 1.200 kasus myopathy tambahan, 2.000 kasus rhabdomyolysis tambahan dan 12.300  kasus diabetes baru setiap tahunnya. Sedangkan jika orang hanya memakan sebuah apel setiap harinya tanpa mengkonsumsi statin, mampu mencegah serangan jantung dan stroke tanpa disertai resiko terjadi penyakit serius lainnya.  Baca juga: Tips Mencegah Penyakit Jantung dan Stroke  Ingin tahu informasi lebih lanjut mengenai topik ini? Tanya langsung ke dokter kami di fitur Tanya dokter sekarang. Sumber: care2
 26 Sep 2018    08:00 WIB
Terlalu Banyak Duduk, Bisa Beresiko Jantung Loh !
Berdasarkan penelitian, pria lanjut usia yang menghabiskan hampir seluruh waktunya untuk duduk memiliki resiko yang lebih tingi untuk mengalami kegagalan fungsi jantung. Para ahli menemukan bahwa seorang pira yang memiliki tingkat aktivitas fisik yang rendah memiliki resiko 52% lebih tinggi untuk mengalami kegagalan fungsi jantung daripada pria dengan aktivitas fisik yang lebih tinggi. Seorang ahli lainnya mengatakan bahwa seorang pria yang duduk selama 5 jam setiap harinya memiliki resiko mengalami kegagalan fungsi jantung 34% lebih tinggi daripada pria yang duduk kurang dari 2 jam setiap harinya. Penelitian lainnya menunjukkan bahwa seorang pria dengan aktivitas fisik yang rendah (banyak duduk dan jarang berolahraga) memiliki resiko mengalami gagal jantung dua kali lebih tinggi daripada pria yang aktif dan lebih jarang duduk. Gagal jantung merupakan suatu keadaan yang terjadi akibat ketidakmampuan otot jantung untuk memompa darah ke seluruh tubuh. Keadaan ini dapat mengenai siapa saja, tetapi lebih sering mengenai orang lanjut usia. Salah satu faktor resikonya kemungkinan adalah kurangnya aktivitas fisik dan olahraga seiring dengan semakin bertambahnya usia seseorang. Berdasarkan penelitian, kurangnya "latihan" pada jantung dan paru-paru dapat meningkatkan resiko penyakit jantung dan paru. Cara terbaik bagi jantung dan paru-paru untuk "latihan" adalah dengan melakukan aktivitas fisik dan berolahraga. Selain dari banyaknya aktivitas fisik dan olahraga teratur setiap harinya, satu hal lainnya yang juga berperan dalam tinggi rendahnya resiko seseorang untuk menderita kegagalan fungsi jantung adalah faktor genetik. Para ahli berpendapat bahwa tidak ada kata terlambat untuk mulai aktif kembali, bahkan setelah anda memiliki penyakit jantung atau tekanan darah tinggi. Tetap aktif dapat membuat anda terlindung dari terjadinya kegagalan fungsi jantung. Berkonsultasilah terlebih dahulu dengan dokter anda mengenai olahraga dan aktivitas apa saja yang boleh anda lakukan dan berapa lama sebelum memulai kegiatan anda. Baca juga: Apel Mampu Cegah Serangan Jantung dan Stroke  Ingin tahu informasi lebih lanjut mengenai topik ini? Tanya langsung ke dokter kami di fitur Tanya dokter sekarang.   Sumber: webmd